nn

Wednesday, March 19, 2014

#PRAYFORMH370


Pagi itu, tanggal 8 Mac 2014, terlewat bangun sekitar jam 10 pagi atas sebab sebab 'bercuti solat' dan anak anak juga cuti sekolah hujung minggu. Sudahlah semalamnya pulang lewat dari urusan kerja di Sri Rampai, mata sudah kuyu pun masih mahu paksa diri tonton Runningman sehingga lewat pagi. Penyudahnya, bangun lewat dan tidak bersarapan.

Rutin pagi saya hari itu bermula dengan gembira usai memeriksa mesej di handphone dan menerima beberapa ucapan Selamat Hari Wanita Sedunia dari rakan. Akan tetapi, mood gembira tadi seraya berubah sebaik sahaja memeriksa akaun facebook dan mata terpaku membaca beberapa tajuk utama dari perkongsian rakan rakan di facebook.

Ya, tarikh itu bakal menjadi tarikh bersejarah, 8 Mac 2014, berita kehilangan pesawat MAS sewaktu penerbangan dari Kuala Lumpur ke Beijing. Meskipun langsung tiada kenalan atau saudara mara yang menjadi mangsa, saya ikut bersedih sama, kerana saya juga rakyat Malaysia, saya juga pernah menaiki penerbangan MAS ke China,manakala apartment tempat tinggal saya sekarang, rata rata jiran saya di sini adalah pramugara dan pramugari. Siapa tahu, tetangga saya adalah salah seorang dari mangsa. Entah, sekarang rasa bersalah kerana hidup dalam komuniti bandar yang masing masing buat hal sendiri. Sehingga sekarang, sudah masuk hari ke sebelas , hati kadangkala tersentuh melihat van MAS yang datang setiap tengahari atau petang mengambil dan menghantar MAS cabin crew yang bertugas. Siapa tahu rawan dan sedih hati mereka menanti sahabat atau saudara yang barangkali terlibat.

Saya sudah kurang mengikuti perkembangan berita di tv dan akhbar, kenyataan kenyataan yang dikeluarkan terlalu mengelirukan, bercanggah canggah, malah seolah olah punya banyak versi. Otak orang orang biasa seperti saya kelihatannya sukar benar mahu proses dan mencerna setiap berita, teori dan klu yang ada. Namun tidaklah sampai saya berhenti berdoa, kerana kenyataannya sekarang hanya satu..Allah sahaja yg tahu.

Wednesday, February 19, 2014

ERRA FAZIRA





Baeklah. Pertama sekali,saya mahu benar mengucapkan ribuan terima kasih kepada kalian kalian yang gigih berusaha meng'google' dengan kata kunci ERRA FAZIRA, FAZIRA WAN CHEK dan pelbagai jenis ERRA lagi. Tahniah juga kerana secara tidak sengaja, kalian bakal terbaca blog saya tanpa rela setelah bersusah payah men'google' dengan harapan bakal mendapat jawapan kenapa beliau bercerai, kenapa mesti bercerai, apa hikmah bercerai, apakah definisi cerai dan sebagainya.



Baeklah untuk yang kedua kali, saya mahu sarankan kalian supaya........berhenti bertanya!!. Jodoh pertemuan, ajal dan maut itu di tangan Allah, rahsia Allah. Siapa kita mahu menilai kerja Allah. Tipulah jika saya mengatakan saya tidak ada rasa ingin tahu. Ada! Malah kadangkala hampir 68.9 peratus hati saya rasa ingin tahu. Akan tetapi saya berusaha meneutralkan perasaan itu sehingga jatuh kepada cuma 20.5 peratus. Kalian pasti tertanya tanya bagaimana agaknya mahu mengira peratusan rasa ingin tahu seperti saya bukan? Maaflah,sebenarnya saya sekadar meneka berbasa basi, waktu sekolah saya dahulu,saya agak lemah dalam matapelajaran matematik, jadi sekarang mahu cuba cuba bermain dengan nombor supaya kelihatan bijak.



Berbalik kepada ERRA FAZIRA, jujur saya katakan saya tidak pernah menonton filem filem lakonan Erra, meminati jauh sekali, malah mendengar lagu Erra juga boleh dikira dengan jari. Saya cuma pernah menonton filem Soal Hati dan drama Parut Ashikin, itupun kerana saya terlalu meminati lakonan Afdlin Shauki dan Eman Manan. Malah saya mengenali Erra cuma sebagai si cantik berwajah Choi Ji Woo.



Kalian kalian yang terlebih prihatin sibuk membaca blog gossip dan kemudian gigih berkongsi di laman sosial dengan pelbagai jenis caption seperti "kenapa Erra bercerai?" "Kasihannya anak beliau" "Awat pulak dah Erra ni?" "Aku dah agak dah" dan sebagainya, sila berhenti! Penceraian itu adalah dikira sebagai aib. Tidak perlu dikongsi atau disebarkan tanpa sebab. Berhentilah menilai. Berhenti ambil tahu perkara yang tidak perlu. Susahlah kalau manusia sibuk mahu buat kerja Tuhan, menghukum orang secara membabi buta. Lainlah jika penceraian ERRA FAZIRA mengakibatkan cukai taksiran naik 100%, maka kamu dibenarkan berbincang, buka, kaji dan sebarkan kerana ia melibatkan semua pihak.



Baeklah (untuk kali yang ketiga) Entri ini juga asalnya adalah entri separa siap yang sudah tersimpan di dalam fail draft saya hampir setahun lamanya dan niat asalnya cuma mahu kongsi satu satunya lagu Erra yang saya tahu dan yang paling saya gemari kerana menjadi lagu kenangan saya dan suami sewaktu baru mendirikan rumahtangga dahulu dan sewaktu sedang mengandungkan Nur Iman,puteri sulung saya hampir sepuluh tahun yang lalu. Berhenti ketawakan saya, lagu lagu comel beginilah yang kita mahu untuk dijadikan lagu kenangan. Tidak bermakna jika kamu peminat setia N'SYNC maka kamu harus jadikan kesemua lagu dari kesemua album mereka sebagai lagu kegemaran. Titik.


Monday, February 17, 2014

PEREMPUAN MULTI-TASKER

Kebolehan multi-tasker biasanya dipelopori oleh kaum perempuan, golongan surirumah atau ibu ibu sepenuh masa khususnya. Mahu senaraikan di sini, bimbang tidak cukup ruang. Izinkan saya senaraikan beberapa contoh yang biasa kita lihat.

Sedang menonton tv, perut lapar secara tiba tiba, kebanyakan lelaki yang sudah berkahwin hanya perlu memanggil si isteri sediakan makanan dan menyambung tontonan dengan gembira. Situasi sebaliknya, isteri di dapur sedang mencuci pinggan mangkuk, membasuh baju dalam masa yang sama kemudian si suami tiba tiba meminta menyediakan makanan, dua kerja tadi sudah bertukar menjadi berbakul bakul kerja di dalam ruang dan waktu yang sama. Itu. Multi-tasker. Positifnya di sini, wanita wanita sekalian, kalian punya pahala jika sekiranya dilakukan dengan penuh ikhlas. Positif.

Berapa ramai daripada kalian yang mampu bersarapan sambil menonton Scrubs,melayari laman web Hellogiggles.com, membaca Cleo edisi khas dan melayani whatsapp dari group ex-schoolmates yang baru sahaja ditubuhkan baru baru ini dengan purata mesej masuk setiap hari sentiasa melebihi kuota. Makan. Tonton tv. Membaca buku, mesej dan artikel di laman web. Menaip. Lebih dari satu kerja. Itu multi-tasker.

Memandu kereta manual kemudian membebel , makan dan minum, tangan di sebelah kanan memegang stereng manakala yang di sebelah lagi terkial kial mencari charger handphone dan sesekali menukar gear. Kedua dua belah kaki masing masing sibuk mengawal clutch dan pedal minyak. Itu multi-tasker.

Mendukung anak, menolak stroller bayi, membebel dan membeli belah. Itu multi-tasker.

Menonton RunningMan, ketawa terbahak bahak, membantu anak anda menyelesaikan soalan matematik dengan topik nombor berlorek, masih lagi cuba membalas mesej yang masuk bertalu talu dari whatsapp group dan melipat pakaian. Menonton. Ketawa. Membuat kerja sekolah. Menaip. Melipat pakaian. Itu multi-tasker.

Baiklah, saya cuma mampu memberi contoh contoh situasi kecil sahaja sekarang ini memandangkan idea kurang membuak buak dan otak mula membeku akibat polar vortex. Barangkali.  ❤ ♬ ✩ ☁ ☂ 








#FLIPAGRAM2

Kalian nampak atau tidak video Flipagram di bawah? Flipagram ? Di blogspot? Kecelaruan apakah ini? Bukankah tempat yang paling baik untuk Flipagram adalah Instagram.

Baiklah. Ceritanya bermula begini, saya baru sahaja cuba cuba install aplikasi Flipagram di handphone dan berusaha menghasilkan video yang bagus dengan lagu dan gambar gambar kegemaran selama hampir dua jam. Dua jam yang kita namakan sebagai percubaan yang mengujakan dan kemudian langsung di upload ke akaun instagram tanpa usul periksa. Hasilnya adalah, lagu Fly Me to the Moon tadi bertukar kepada versi chipmunk.

Dengan perasaan sungguh malu dan kecewa saya tergesa gesa cuba memadamkannya dari instagram dengan hati separuh bimbang kalau kalau sudah ada yang 'double tap'. Jadi percubaan seterusnya saya upload lagi tanpa putus asa berkali kali, malangnya keadaan masih sama. Jadi solusi terakhir adalah , dengan 'menyimpan' di sini, di blog saya, lebih peribadi, lebih sesuai. Barangkali. Maka duduklah diam diam flipagram video saya yang pertama dan terakhir itu di sini. Untuk pengetahuan juga, tidak akan ada lagi Flipagram selepas ini kerana 'beliau' sudahpun selamat saya 'uninstall'kan kerana terlalu sedih. 

Sunday, February 16, 2014

Saturday, February 8, 2014

MY NUFFNANG